Langsung ke konten utama

Ramai Publisitas, Bazar Numimatik Yogyakarta Sepi Pengunjung

Sempat ragu-ragu dengan kemampuan saya dalam menulis press release, alhamdulillah, ternyata sambutan rekan-rekan media sangat meriah saat menanggapi press release Bazar Numismatik Jogja 2010 yang saya kirim.



Lumayan, setidaknya ada 5 media cetak dan 1 media online yang meliput pagelaran bazar uang lama yang bertempat di Pasar Klithikan, Pakuncen, Wirobrajan tersebut.

Sayangnya, dengan publisitas seramai itu Bazar Numismatik Jogja 2010 justru sepi pengunjung. Padahal, diliput 5 media cetak sama dengan diliput oleh semua media yang beredar di Jogja karena jumlah media cetak di Jogja hanya sejumlah itu. Yah, mungkin ini salah saya. Soalnya saya telat mengirim press release. Bazar dimulai Jum'at, 15 Januari 2010, eh, saya baru mengirim press release-nya hari itu juga sekitar jam 8 pagi. ^_^

Meskipun begitu, saya tidak mau dijadikan kambing hitam begitu saja. Menurut pengamatan saya, setidaknya ada beberapa faktor lain yang membuat Bazar Numismatik Jogja 2010 ini sepi pengunjung. Pertama, menurut pengakuan Pak Wisnu Murti--seperti yang ia sampaikan juga ke KR Jogja dotcom, di Semarang dan Surabaya juga tengah digelar event serupa. Alhasil, pengunjung dari luar kota Jogja terbagi konsentrasinya. Kedua, tepat di hari kedua bazar, event Pasar Malam Perayaan Sekaten (PMPS) dibuka. Ini juga membuat perhatian publik Jogja terfokus pada Sekaten yang memang selalu ditunggu-tunggu setiap tahun. Apalagi penyelenggaraannya lebih meriah ketimbang bazar yang digelar Asosiasi Numismatik Jogja.

Hal-hal ini tentunya akan menjadi catatan khusus bagi rekan-rekan di Asosiasi Numismatik Jogja bila hendak melaksanakan event serupa di waktu-waktu mendatang. Selain mempertimbangkan masak-masak waktu penyelenggaraan agar tidak bentrok dengan event lain--apalagi event yang serupa di kota lain, sisi publisitas juga harus digarap lebih baik. Well, ini terutama ditujukan pada saya yang kemarin dipercaya mengurusi masalah publikasi ke media.

Bagi saya, membuat press release untuk Bazar Numismatik Jogja 2010 merupakan pengalaman pertama. Wajar saja jika masih banyak kekurangan di sana-sini. Namun saya rasanya sudah boleh merasa puas dengan hasilnya. Sungguh tidak saya sangka-sangka jika hampir seluruh media yang ada di Jogja datang meliput event tersebut. Padahal saya sempat pesimistis, jangan-jangan press release yang saya kirim hanya jadi bahan tertawaan redaktur saja.

Akhirnya, sebagai pribadi sekaligus sebagai orang yang paling bertanggungjawab terhadap pengiriman press release Bazar Numismatik Jogja 2010 ke media-media di Jogja, saya mengucapkan banyak terima kasih kepada rekan-rekan media yang telah mengirim wartawannya dan meliput pelaksanaan event ini. Media-media tersebut adalah:
1. Harian Jogja; "Nomor seri uang bisa bawa untung..."
2. KR Jogja dotcom; "Bazaar Uang Kuna Belum Mampu Tarik Pengunjung"
3. Kompas Jogja; "Bisnis Uang Lama Menguntungkan "
3.
4.
5.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Misteri Rp100 Perahu Layar

Daftar Lengkap Uang Kertas Rp100 (1945-1992)

Rp100 Tahun 1982 Gambar Badak

Rp500 Tahun 1992, Uang Orangutan